Saturday, September 22, 2007

Surat Izin Warnet

Beberapa hari ini aq di datangin oleh orang kelurahan lapangan mengenai izin warnet. Napa baru sekarang orang kelurahan datang X-( apa ada hubungan dengan mo deket lagi hari lebaran. Dulu aq buka game offline uda lama, ga di datangi :( Aq buka usaha warnet ini baru beberapa bulan, sebelumnya game offline.

Aq uda cek ke tempat warnet2 lain baik di daerah cileduk dan jakarta, mereka tidak dipungut biaya. Malahan aq sempet masukin soal ini di dalam sebuah forum en kebanyakan mereka jawab ga harus izin kelurahan, paling cuma RT/RW doank. Aq sebelnya dikenai biaya sebesar Rp 300.000,- per tahun. Ga hanya warnet doank yang dikenai biaya tersebut :( tetapi usaha2 lain dipatok harga itu di daerah tinggal aq.

Contoh lain, seorang ibu buka toko sembako yang baru buka seminggu, en didatangi juga dari kelurahan en dikenai biaya tersebut. Akhirnya ibu tersebut tutup tokonya en dia pindah ke kota

Napa mo usaha aja koq susah amat !!!! bagaimana mo tumbuh perekonomian dengan baik. Susah ... susah .... susah ....

4 comments:

gue brur said...

bermanfaat sekali info tentang warnet ini mba. terima kasih.

salam
Gadis - jakarta

junjung said...

itu salah satu praktik premanisme....

tuxer said...

wah itu oknum tuh

Papa Ipam's Blog said...

tulis aja di koran,oknum kelurahan nakal gitu biar tau rasa